BULAN MUHARRAM: Keutamaan Bulan Muharram dan Amalan di Dalamnya (Lengkap)

BULAN MUHARRAM: Keutamaan Bulan Muharram dan Amalan di Dalamnya (Lengkap)

Muharram – Muharram adalah bulan pertama dalam tahun Hijriyah. Bulan Muharram menjadi istimewa karena dalam bulan ini banyak kisah dan hikmah yang luar biasa. Bulan Muharram juga diperingati sebagai Tahun Barunya umat Islam. Bulan Muharram yang agung dengan segudang rahasia yang maha agung. Selain itu, bulan ini juga menyimpan segudang pahala bagi mereka yang mengerjakan amaliah-amaliah di dalamnya. Banyak orang berebut untuk memuliakan bulan muharram. Mulai dari hal yang sederhana hingga dengan puasa 10 hari di bulan muharram ini. Karena kemuliaan itu, maka akan dibahas banyak hal tentang kemuliaan bulan Muharram.

 

FADHILAH HARI ASYURO DI BULAN MUHARROM

Hari yang ke 10 pada bulan muharrom disebut hari asyuro. Pada hari itu Alloh SWT. Memberi banyak kebaikan, keutamaa dan pelajaran kesabaran yang sudah terkenal di kalangan ulama’ salaf dan kholaf.

Beberapa kejadian sejarah yang terjadi pada tanggal 10 pada bulan asyuro :

  1. Alloh SWT mengampuni kesalahan Nabi Adam AS pada tanggal 10 Muharrom yang terkenal dengan asyuro.
  2. Alloh SWT menyelamatkan Nabi Nuh AS dari banjir bandang dan bersandar pada tanggal 10 Muharrom yang terkenal dengan asyuro.
  3. Alloh SWT menyelamatkan Nabi Ibrahim AS dari raja Namrud yang telah membakarnya hidup hidup pada tanggal 10 Muharrom yang terkenal dengan asyuro
  4. Alloh SWT mengembalikan Nabi Yusuf AS kepada ayahnya yaitu Nabi ya’kub pada tanggal 10 Muharrom yang terkenal dengan asyuro
  5. Alloh SWT menyelamatkan Nabi Musa AS dari kekejaman raja Fir’aun dan menenggelamkan Fir’aun pada tanggal 10 Muharrom yang terkenal dengan asyuro.
  6. Alloh SWT menyelamatkan Nabi Yunus AS dan mengeluarkannya dari perut ikan pada tanggal 10 Muharrom yang terkenal dengan asyuro
  7. Alloh SWT menyembuhkan Nabi Ayyub AS dari penyakit yang dideritanya bertahun tahun pada tanggal 10 Muharrom yang terkenal dengan asyuro
  8. Alloh SWT memberikan Nabi Sulaiman AS dengan kerajaan yang sangat agung yang tidak ada tandingannya dengan kerajaan setelahnya pada tanggal 10 Muharrom yang terkenal dengan asyuro
  9. Pada hari jum’at tanggal 10 asyuro di bulan muharrom terjadi tragedi pembantaiaan terhadap cucu Rasululloh SAW sayyidina Husain di padang karbala beliau gugur sebagai syuhada’

قالَ رسولِ اللهِ صلّى اللهُ عليهِ وسلّمَ ِ: “الحَسَنُ والحُسَيْنُ سيّدا شبابِ أهلِ الجنّةِ”. رواهُ الترمذيُّ وأحمدُ والطبرانِيُّ. وقالَ عليه الصلاة والسلام: “حُسَيْنٌ منّي وأنا مِنْ حُسَيْنٍ”. أيْ محبّتي لهُ كاملةٌ ومحبّتُهُ لي كاملةٌ.

Artinya:  Rasululloh SAW. Bersabda : “Hasan dan Husain adalah pemimpin pemuda ahli surga” HR. Thirmidzy, Ahmad dan Thobrony. Rasululloh SAW bersabda :” Husain itu dari saya dan saya dari Husain “ ya’ni sayangku dengan sempurna kepadanya dan sayangnya dengan sempurna kepadaku”.

 

PUASA ASYURO’

Bulan Muharram
Bulan Muharram

Dari Abu Qatadah radhiyallohu anhu bahwa Nabi Muhammad shallallohu alaihi wasallam bersabda, “Puasa hari ‘Asyuro aku berharap kepada Alloh akan menghapuskan dosa tahun lalu” (HR. Tirmidzi :753) Menurut beliau bernilai menghapus dosa (baca : dosa dosa kecil) setahun yang telah berlalu. Keutamaan puasa Asyuro’ menjadi sangat jelas bila sejarah Tasyri’nya yang terbagi menjadi empat fase ditelusuri :

  1. Pertama, fase di Makkah sebelum hijrah. Nabi SAW secara pribadi telah berpuasa Asyuro’ tanpa memerintahkan satupun sahabat melakukannya. Dan memang periode Makkah orientasi utamanya adalah penanaman Aqidah.
  2. Fase kedua, ketika beliau pertama kali menginjakkan kaki di Madinah. Beliau mendapati orang orang Yahudi melakukan puasa Asyuro’ untuk memperingati kemenangan Nabi Musa atas Fir’aun, maka beliau bcrsabda, “Aku lebih herhak terhadap kemenangan Nabi Musa daripada kalian, wahai orang orang Yahudi.” Lalu beliau perintahkan sahabat untuk berpuasa Asyuro’. Menurut Ulama’ Ushul Fiqih, suatu perintah bila tidak mengarah kepada sunnah berarti wajib. Dengan demikian, puasa yang diwajibkan pertama kali dalam Islam adalah puasa Asyuro’. Hal ini diperkuat bahwa Nabi SAW memerintahkan seseorang dari Bani Aslam untuk mengumumkan: “Barangsiapa telah makan, maka berpuavalah (di sisa harinya), dan burang siapa belum makan, maka berpuasalah, karena hari ini hari Asyuro’.” (HR. Bukhori – Muslim).
  3. Fase ketiga, setelah turun kewajiban puasa Romadlon pada bulan Sya’ban tahun ke 2 Hijriyah. Pada saat itu puasa Asyuro’ berubah hukum menjadi mubah, berdasarkan hadits: “Barangsiapa suka, hendaklah ia berpuasa dan barangsiapa suka hendaklah ia berbuka.” (HR. Bukhori Muslim). Dalam hal ini, puasa Asyuro’ telah memberikan pendidikan prapuasa yang bernilai besar sehingga menjadikan ibadah puasa Romadlon sebulan penuh bagi sahabat tidak terasa.berat.
  4. Fase terakhir, hukum puasa Asyuro’ adalah Sunnah Muakkad dan dianjurkan berpuasa satu hari sebelum atau sesudahnya agar berbeda dengan praktek Yahudi. Rosululloh SAW telah berazam kuat untuk melakukan puasa Taasu‟a (tanggal 9 Muharrom), namun beliau kedahuluan wafat. Pada fase ini diterangkan nilai puasa Asyuro’ menghapus dosa setahun lampau, sebagaimana puasa Arofah menghapus dosa dua tahun.

Dalil Puasa Tasu’a dan Asyuro 

Puasa pada tanggal 9 (puasa Tâsû’ah) dan 10 (puasa ‘Âsyûrâ’) bulan Muharram

1. Dalil Puasa Tâsû’ah

قَال رَسول الله صلى الله عليه وسلم لان بقيت الى قابل لاصومن التاسع رواه مسلم

Artinya : Rasululloh SAW. Bersabda :” Niscaya Jika aku diberi umur panjang aku akan puasa pada hari yang ke Sembilan “

2. Dalil puasa ‘Âsyûrâ’

عَنْ اَبِي قَتَادَةَ رَضِيَ الله عَنه قَال :سئل رَسول الله صلى الله عليه وسلم عن صوم يوم عاشوراء فقال : يكفر السنة الماضية

Diriwayatkan oleh Muslim dari Abî Qatâdah t sesungguhnya Rasulullah ditanya tentang puasa pada hari ‘Âsyûrâ’. Beliau pun menjawab, “(Puasa tersebut) melebur dosa setahun yang telah lalu.” (HR. Muslim: 1977)

 

MEMPERLUAS/ MEMPERBANYAK NAFAQOH KEPADA KELUARGA DI HARI ASURO’

Bulan Muharram
Bulan Muharram

Memberi  nafaqoh  lebih kepada istri pada hari asuro  mempunyai dalil asal dari hadis Nabi Muhammad SAW. Beliau bersabda:

قال النبي صلى الله عليه وآله وصحبه وسلم: “من وسع على عياله يوم عاشوراء لم يزل في سعة سائر سنته”. رواه الطبراني في الأوسط وغيره.

Artinya:” Barang siapa yang meluaskan nafaqoh kepada keluarganya pada hari asuro maka ia selalu diluaskan pada tahun berikutnya”..

Imam Al Hafidz Al Manawy rohimahumulloh  berkata dalam kitab Faidzul Qodir .Habit As Shohaby berkata : Saya mencobanya Dan saya temukan memang benar ( rizki menjadi banyak )

Ibnu uyaina berkata : aku telah mencoba lima puluh tahun atau enam puluh tahun.dan hasilnya memang benar .

Ibnu Habib salah satu pengikut Imam Malik berkata : Jangan lupa hari asuro agar Alloh tidak lupa kepadamu. Ingatlah terus habar / riwayat  hari asuro yang sudah di sebut di atas

HUKUM MELUASKAN PADA HARI ASURO

Beberapa pendapat dari beberapa hukum tawassu’ pada hari asuro :

Mufti dari mesir

Mufti dari Mesir memberikan jawaban tentang hukum tawassu’ , Hukum tawasu’ adalah Mustahab ( hukum sunah yang mendekati wajib) dengan landasan dalil nas hadis yang diceritakan oleh abi said Al- Khudryyi

عَنْ أَبِي سَعِيدٍ الْخُدْرِيِّ -رضي الله عنه- قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ -صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ-: ((مَنْ وَسَّعَ عَلَى أَهْلِهِ يَوْمَ عَاشُورَاءَ وَسَّعَ اللَّهُ عَلَيْهِ سَائِرَ سَنَتِهِ)) أخرجه ابن أبي الدنيا في النفقة على العيال، والطبراني في المعجم الكبير، والبيهقي

Shekh mansur Al-Ujaily Al-Azhary As-Syafii

Imam yang terkenal dengan sebutan Al-jamal dalam khasiahnya yang diambil dari kitab ” syarah kitab Minhaj””ia berkata : Hukum tawasu’ adalah Mustahab ( hukum sunah yang mendekati wajib) dengan memberi keluasan kepada keluarga , sanak kerabat , shodaqoh kepada orang fakir dan miskin, dengan tanpa menekan atau memberi persaratan,. dan jika seseorang tidak menemukan sesuatu maka hendaklah ia meluaskan budi pekertinya dan mencegah dari perbuatan dholim kepada sesama manusia

قال الصاوي المالكي في حاشيته على الشرح الصغير: ويندب في عاشوراء التوسعة على الأهل والأقارب. انتهى.

Imam Showi Al-Maliky

Imam Showi Al-Maliky di dalam khasiyahnya dari sarah kitab As-Shoghir beliau berkata : “ Di dalam hari ashuro’ disunnahkan meluaskan rizki kepada keluarga dan sanak kerabat”.

وقال سليمان الجمل في حاشيته على فتح الوهاب لزكريا الأنصاري: ويستحب فيه التوسعة على العيال والأقارب، والتصدق على الفقراء والمساكين من غير تكلف فإن لم يجد شيئاً فليوسع خلقه ويكف عن ظلمه. انتهى

Shekh Sulaiman Al-Jamal

Shekh Sulaiman Al-Jamal di dalam khasiyahnya  yang di ambil dari kitab “ Fatkhul Wahab “ yang dikarang oleh Imam Zakariyah Al-Anshory  ia berkata: “ “ Di dalam hari ashuro’ disunnahkan meluaskan rizki kepada keluarga dan sanak kerabat, bersedekah kepada fakir miskin dengan tanpa memberi beban Dan jika ia tidak menemukan apa apa ( tidak mampu ) maka hendaklah ia meluaskan budipekerti (berbudi pekerti yang lebih baik) dan hendaklah ia mencegah dirinya untuk berbuat dholim ”.

وقال البهوتي الحنبلي في شرح منتهى الإرادات: وينبغي التوسعة فيه على العيال.

وقال ابن عابدين الحنفي في رد المحتار: نعم حديث التوسعة ثابت صحيح كما قال الحافظ السيوطي في الدرر.

Imam Buhaity Al-Hanbaly dalam syarah kitab “ Muntahal Irodat” beliau berkata : “ Di dalam hari ashuro’ seyogyanya meluaskan rizki kepada keluarga ”.

Imam Ibnu Abidin Al-Hanafy di dalam kitab “ Roddil Mukhtar” beliau berkat: ya hadis tentang meluaskan harta / rizki kepada keluarga itu ada dan benar seperti yang dikatakan oleh Al- Hafidz Suyuty didalam kitab “ Ad- Dzuror.

:

SESUATU YANG PALING BAIK UNTUK TAWASSU’ DI HARI ASURO’

Tawassuk adalah : memberikan makanan, minuman, pakaian dan lain-lain kepada keluarga dengan jumlah yang lebih banyak dan tidak seperti biasanya. Ibnu Abidin menganggap baik untuk tawassu’ dengan memberikan makanan, minuman dan pakaian serta manis manisan yang hanya diberikan ketika ada pesta dan lain-lain. Barang siapa ingin membeli pakaiannya sendiri atau untuk keluarganya maka hendaklah ia beli pada hari asuro’

Shekh Sulaiaman Al- Jamal berkata : “ Barang siapa yang tidak menemukan sesuatu untuk tawassu’ maka hendaklah ia tawassu’ dengan budipekerti dengan lebih sopan, tawadu’, lebih hormat dengan orang tua,dll.dan mencegah dirinya dari berbuat dholim kepada orang lain.

 

DUA BELAS AMALAN YANG BAIK DILAKUKAN PADA HARI ASURO’

Bulan Muharram
Bulan Muharram

Pada hari asuro’ seseorang dianjurkan melakukan 10 amalan yang sangat baik untuk mendapatkan barokah dan pahala pada hari ini.

  1. Sholat
  2. Puasa pada hari ke 9 “ tasu’a” dan ke 10 “ Asuro’.
  3. silatur rohim kepada sanak kerabat.
  4. Sodaqoh kepada fakir miskin, anak yatim, janda dan lain lain
  5. Mandi untuk membersihkan diri.
  6. memakai celak
  7. mengunjungi orang yang alim untum meminta do’a
  8. menjenguk orang yang sedang sakit
  9. mengelus elus rambut anak yatim
  10. meluaskan rizki , belanja kepada keluarga.
  11. Memotong kuku dan membersihkan kotoran yang ada di tubuh.
  12. Membaca surat ikhlas 1000 kali.

 

DO’A DO’A DI HARI ASURO’

 

Bulan Muharram
Bulan Muharram

Seseorang yang bisa mendapati hari ke sepuluh pada bulan muharom hendaklah ia mendekatkan diri pada Alloh SWT. Dengan memperbanyak membaca do’a , sholawat, dzikir dan membaca Al-Qur’an yang mempunyai banyak faidah dan keutamaan.

  1. Shekh Ad-Dairoby telah memberikan penjelasan beberapa bacaan yang baik pada hari Asuro’ . Di antaranya yaitu: “ Barang siapa yang membaca 70 x حسبنا الله ونعم الوكيل، نعم المولى ونعم النصير. Maka ia akan dibebaskan dari kejelekan dalam satu tahun ke depan.

  1. Shekh Al-Ajhury berkata : Barang siapa membaca 70 kali حسبي الله ونعم الوكيل، نعم المولى ونعم النصير. Maka ia tidak akan meninggal pada tahun ini dengan membaca do’a dibawa ini:

بسم الله الرحمن الرحيم، وصلى الله على سيدنا محمد وعلى آله وصحبه وسلم، سبحان الله ملء الميزان ومنتهى العلم، ومبلغ الرضا وزنة العرش، لا ملجأ ولا منجا من الله إلا إليه، سبحان الله عدد الشفع والوتر، وعدد كلماته التامات كلها، أسألك السلامة كلها برحمتك يا أرحم الراحمين، ولا حول ولا قوّة إلا بالله العلي العظيم، وهو حسبي ونعم الوكيل، نعم المولى ونعم النصير، وصلى الله تعالى على نبينا خير خلقه سيدنا محمد وعلى آله وصحبه وسلم أجمعين).”اهـ.

  1. Shekh Al-Ajhury berkata : Barang siapa yang membaca doa dibawa ini maka hatinya tidak akan mati :

سبحان الله) ملء الميزان، ومنتهى العلم، ومبلغ الرضا، وزنة العرش. (والحمد لله) ملء الميزان ومنتهى العلم، ومبلغ الرضا، وزنة العرش، لا ملجأ ولا منجا من الله إلا إليه)(والله أكبر) ملء الميزان ومنتهى العلم، ومبلغ الرضا، وزنة العرش، لا ملجأ ولا منجا من الله إلا إليه.)سبحان الله) عدد الشفع والوتر، وعدد كلمات الله التامات كلها.(والحمد لله) عدد الشفع والوتر، وعدد كلمات الله التامات كلها (والله أكبر) عدد الشفع والوتر، وعدد كلمات الله التامات كلها – أسألك السلامة برحمتك يا أرحم الراحمين، ولا حول ولا قوّة إلا بالله العلي العظيم، وصلّى الله تعالى على سيدّنا محمد وعلى آله وصحبه وسلّم أجمعين، والحمد لله رب العالمين).” اهـ

  1. Sebagian Ulama’ pada hari asuro membaca doa seperti yang ada di bawah ini :

(اللهم يا مفرّج كل كرب، ويا مخرج ذي النون يوم عاشوراء، ويا جامع شمل يعقوب يوم عاشوراء،ويا غافر ذنب داود يوم عاشوراء، ويا كاشف ضرّ أيّوب يوم عاشوراء، ويا سامع دعوة موسى وهارون يوم عاشوراء، ويا خالق روح سيدّنا محمد صلى الله عليه وسلم حبيبك ومصطفاك يوم عاشوراء، ويا رحمن الدنيا والآخرة، لا إله إلا أنت -اقض حاجتي في الدنيا والآخرة، وأطل عمري في طاعتك ومحبّتك ورضاك يا أرحم الراحمين، وأحيني حياة طيبّة، وتوفّني على الإسلام والإيمان يا أرحم الراحمين وصلى الله تعالى على سيدّنا محمد وعلى آله وصحبه وسلّم) انتهى.

 

  1. Shekh Ibrahim Al-Atar As-Syamy dalam kitabnya “ Syafinatul Ulum” ia menuliskan doa di bawa ini :

(اللهم) يا محسن قد جاءك المُسيء، وقد أمرت يا مُحسن بالتجاوز عن المُسيء، فأنت المحسن وأنا المسيء، فتجاوز عن قبيح ما عندي بجميل ما عندك، فأنت بالبر معروف، وبالإحسان موصوف، أنلني معروفك وأغنني به عن معروف من سواك يا أرحم الراحمين، وصلّى الله تعالى على سيدّنا محمد وعلى آله وصحبه وسلّم تسليماً كثيراً إلى يوم الدين).”اهـ.

 

PEMBUKTIAN PARA ULAMA’ TENTANG TAWASSU’ YANG MUJARAB

  1. Ibnu Abidin dalam kitab “ Roddul muhtar ala Durril Mukhtar “ beliau berkata : Hadis tentang tawassu’

«مِنْ وَسَّعَ عَلَى عِيَالِهِ يَوْمَ عَاشُورَاءَ وَسَّعَ اللَّهُ عَلَيْهِ السَّنَةَ كُلَّهَا» قَالَ جَابِرٌ: جَرَّبْته أَرْبَعِينَ عَامًا فَلَمْ يَتَخَلَّفْ

Sahabat jabir memberi komentar : Saya mencoba 40 tahun dan tidak pernah meleset.

  1. Shekh Al –Khatob Al-Maliky dalam kitab “Mawahibil jalil “ yang mensyarahi kitab “Mukhtashor Kholil” beliau berkata : Seyogyanya bagi seseorang untuk meluaskan pada keluarganya pada malam dan hari asuro di bulan muharom.
  2. Shekh Zaruk dalam syarah kurtuby beliau berkat : meluaskan pada keluarganya pada malam dan hari asuro di bulan muharom diusahakan tidak dengan berlebihan / mubadzir , tidak riya’ Kebanyakan Ulama’ mencobanya dan memang benar.
  1. Ibnu Uyainah berkata : aku telah mencoba 50 tahun sampai 60 tahun dan aku buktikan memang kutemukan kebaikan dan mujarab.

Alhamdulillah semoga berkah dan bermanfaat

Boleh Copypaste materi dari web ini, tapi jangan lupa cantumkan sumbernya ya. Terimakasih.

Tinggalkan komentar